Senin, 21 Januari 2013 | By: xxx

tugas ganjil 1


1.AKTIVITAS BISNIS DALAM APLIKASI SIKLUS PENDAPATAN & PENGELUARAN

    APLIKASI SIKLUS PENDAPATAN

    Siklus pendapatan bertujuan untuk memfasilitasi pertukaran barang dan jasa yang dimiliki oleh perusahaan dengan kas yang dimiliki oleh konsumen. Perusahaan yang masih menggunakan system proses manual , dokumennya berbentuk hardcopy.Sistem pemprosesan terkomputerasi memudahkan dalam pencatatn peneluaran dan pendapatan

    Tujuan perusahaan dalam pelaksanaan siklus pendapatan :
    •  Mencatat permintaan penjualan agar tepat dan akurat
    •  Memverifikasi kelayakan kredit konsumen
    •  Mengirimkan barang atau memberikan jasa tepat waktu sesuai dengan perjanjian
    •  Melakukan penagihan kepada konsumen pada waktu yang tepat dan dengan cara yang benar
    •  Membukukan penjualan dan penerimaan kas kedalam akun konsumen dengan tepat
    •  Mengamankan kas sampai dilakukan penyetoran barang

    Aplikasi siklus pengeluaran
    Siklus ini memproses transaksi yang menggambarkan peristiwa ekonomi berikut : permintaan barang, penerimaan barang, mencatat kewajiban untuk membayar barang, dan membayar untuk barang itu.
    Pada siklus ini, sistem akuntansi yang didasarkan pada komputer menggunakan empat aplikasi :
         1. Aplikasi pembelian.
         2. Aplikasi penerimaan.
         3. Aplikasi surat bukti.
         4. Aplikasi disbursemen kas.
    Tujuan system pengeluaran yaitu:
    • Menjamin barang dan jasa yang dipesan sesuai dengan yang dibutuhkan.
    • Menerima barang dalam kondisi baik.
    • Menentukan faktur yang berkaitan barang dan jasa dengan benar.Mencatat dan mengklasifikasikan  pengeluaran dengan tepat.
    • Mengirimkan uang ke pemasok yang tepat.
    • Menjamin semua pengeluaran kas berkaitan dengan pengeluaran yang telah diijinkan.

    2. Batasan Aplikasi siklus pendapatan & pengeluaran


    3.Prosedur dalam Aplikasi siklus pendapatan & pengeluaran

    SIKLUS PENGELUARAN Dalam DFD
    Tujuan utama siklus pengeluaran adalah untuk meminimalkan biaya total untuk pembelian dan pemeliharaan persediaan, pasokan, dan berbagai jasa yang diperlukan untuk menjalankan organisasi
    • Pembelian

    Fungsi yang terkait dengan proses pembelian :
    1. Gudang/Bagian Lain
    2. Pembelian
    3. Penerimaan
    4. Hutang Dagang
    5. Kasir/Pembayaran
    6. Gudang

    Pembelian terjadi karena adanya permintaan barang/bahan dari suatu bagian atau gudang karena persediaan yang ada habis. Bagian manapun dalam suatu organisasi dapat melakukan permintaan pembelian dengan mengeluarkan Surat Permintaan Pembelian (Purchase Requisition/PR). Jika pesanan sudah datang dan sudah diperiksa oleh bag. Penerimaan, bag, Gudang akan menerima laporan penerimaan untuk disetujui, jika sudah disetujui maka laporan penerimaan barang tersebut akan diberikan ke bag. Pembelian.

    Pembelian
    Bagian pembelian yang menerima PR kemudian menerbitkan Purchase Order (PO) untuk dikirim ke pemasok terpilih. Selain dikirim ke pemasok, tembusannya dikirim ke bag. Penerimaan dan bag. Hutang Dagang.

    Bagian Penerimaan
    Bag. Penerimaan bertanggung jawab memeriksa kondisi barang yang diterima dan menyesuaikan antara Bill of Ladding yang terdapat pada barang yang dikirim dengan barang yang dipesan pada PO. Setelah diperiksa dan dibandingkan maka bag. Penerimaan harus membuat Laporan Penerimaan dan diberikan kepada bag. Gudang untuk meminta persetujuannya.

    Bagian Hutang Dagang
    Bagian Hutang Dagang menerima nota penerimaan, PO, PR, dan Faktur untuk dibandingkan dan kemudian membuat voucher pengeluaran kas yang akan diberikan kepada bagian Kasir. Selain kegiatan diatas dia juga melakukan kegiatan pencatatan kedalam jurnal dan buku besar.

    Bagian Kasir
    Setelah menerima voucher yang dilampiri oleh 4 dokumen dari bag. Hutang Dagang, Bag. Kasir mengeluarkan cek untuk pembayaran hutang.
    Aplikasi Pembelian Dalam Lingkungan PDE

    Pengumpulan data
    Sama seperti siklus penjualan, semua data yang akan masuk ke dalam sistem harus di ubah menjadi machine readable form. Ada beberapa cara dalam mengumpulkan data, antara lain : semua dokumen PR dikumpulkan dan diberikan kepada seorang pegawai PDE untuk dientry atau tiap bagian mempunyai komputer on-line yang digunakan untuk mengisi PR secara on-line, atau yang lebih canggih, komputer dapat secara langsung membuat PR jika mendeteksi adanya kekurangan persediaan di Gudang.


    4. DIAGRAM ALIRAN DATA(DFD) APLIKASI SIKLUS PENDAPATAN & PENGELUARAN

    diagram arus data (DFD) aplikasi pengendalian produksi
    Dalam DFD (komposisi paket data dan komposisi penyimpanan data). Kamus data dibuatkan berdasarkan arus data dan penyimpanan data juga harus terdapat didalam kamus data, sehingga bila pemakai membaca dan ingin lebih lanjut mengenal tentang suatu arus data atau penyimpanan data  dapat mencari langsung dalam kamus data.

    Menurut Al Bahra bin Ladjamudin B (2004:169)[10] “Diagram aliran data merupakan model dari sistem untuk menggambarkan pembagian sistem ke modul yang lebih kecil. Salah satu keuntungan menggunakan diagram aliran data adalah memudahkan pemakai atau user yang kurang menguasai bidang komputer untuk mengerti sistem yang akan dikerjakan”.

    Sedangkan menurut Mahyuzir (2009:277)[11] “Diagram alir data (DFD = Data Flow Diagram) adalah teknik grafik yang digunakan untuk menjelaskan aliran informasi dan transformasi data yang bergerak dari pemasukan data hingga ke keluaran”.

    Salah satu tool yang paling penting bagi seorang analis sistem adalah DAD (Diagram Arus Data). Penggunaan DAD dalam modeling tolls dipopulerkan oleh Tom DeMarco pada tahun 1978 serta Gane dan Sarson pada tahun 1979 dengan menggunakan  metode pendekatan metode analisis sistem terstruktur (Structured System Analysis).


    sumber


    0 komentar:

    Poskan Komentar